July 5, 2011

Senyum Itu Satu Sedekah

Assalamualaikum.

*Entry ini takde kena mengena dengan yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal dunia.

Situasi 1

Pada satu malam yang indah lagi permai, aku membuat keputusan untuk mengisi borang kemasukan ke UiTM yang tarikh lapor dirinya makin menghampiri. Sedang aku belek belek borang tersebut, aku terjumpa helaian borang pemeriksaan kesihatan (medical check-up). Dengan perasaan yang membara dan sedikit excited, aku mengambil keputusan untuk ke hospital X bagi menjalani pemeriksaan kesihatan.

The next morning...

"Abah hantar along pergi hospital ek. Nak buat medical check-up," -suara yang sengaja dilembutkan sambil sengihan panjang mencecah telinga menghiasi wajahku.

"Hmmm..." -takde senyuman di raut wajah abah =.='.

Maka berlalu lah aku dan abah ke hospital X. Abah tinggalkan aku mengurus diri sendiri untuk buat pemeriksaan kesihatan (nak cakap yang diri ni pandai berdikari lerr). Setelah ditinggalkan, aku menuju ke kaunter pertanyaan.

"Kak.. Errr nurse.. Errr cik, kat mana nak buat medical check-up ek?"

"Ikut kiri, bilik nombor 2," -cakap tanpa memandang wajah aku sedangkan mata aku dah naik juling renung akak nurse ni.

Setelah cubaan untuk bertentang mata dengan akak nurse itu tak berjaya, aku berlalu ke tempat yang diarahkan. Ketuk pintu bilik nombor 2 dan terus bukak pintu. Semua mata akak akak dan abang abang nurse pandang semacam kat aku (kata nak bertentang mata tadi). 

Apabila aku menyuarakan hasrat nak menjalani pemeriksaan kesihatan, salah seorang daripada abang nurse menghampiri aku dengan beberapa helai borang dan memberi aku beberapa arahan. Aku mengangguk angguk sambil tersenyum semanis mungkin. Namun, hampa sebab takde senyuman diwajah abang nurse sebaliknya wajahnya masam mencuka. Aku agak mesti beliau baru clash dengan awek sebelum masuk kerja pagi ni =.='

Aku menuju ke kaunter bayaran. Baru aku tau buat pemeriksaan kesihatan kena bayar. Ingatkan free je. Nyesal rasanya tak mintak duit kat abah tadi. 

"akak, saya nak bayar duit untuk medical check-up," -nada suara yang ayu lagi merdu sambil menghulurkan dua keping duit RM10.

Akak yang jaga kaunter bayaran lebih menyebalkan aku. Sepatah haram perkataan pun tak keluar dari mulutnya. Beliau just ambik duit yang aku hulurkan dan menyerahkan resit pembayaran. Okay, sangat menjengkelkan. Lepas buat pembayaran, aku terus menuju ke bahagian nak buat X-Ray dan urine test.

Akak nurse kat kaunter X-Ray sama je perangai macam akak nurse kat kaunter pertanyaan yang mula mula tadi. Beliau bercakap tanpa memandang wajah aku. Ape hodoh sangat ke aku ni? =.=' Pakcik nurse kat kaunter urine test pun miskin dengan senyuman. Walaubagaimanapun, nada suaranya yang agak kebapaan buat hati aku kembali sejuk. 

Lastly, jumpa pakcik doktor untuk buat ujian mata, telinga dan sebagainya. Lepas selesai buat ujian segala, pakcik doktor bukak sebuah buku yang mengandungi nombor telefon pesakit pesakitnya.

"Nombor telefon berapa dik?" -tak nampak pulak senyum ke tak sebab beliau pakai mask.

"017**7***7,"

"Banyaknya nombor 7. Hantu 7 ye?" -kedengaran gelak kecil disebalik mask yang dipakai beliau. Okay, beliau senyum.

Situasi 2

Di suatu petang yang berangin, aku kayuh basikal menuju ke sebuah kedai buku (nak beli buku la, ape lagi). Setelah puas mencari buku yang aku nak tapi tak jumpa, aku bertanya pada salah seorang pekerja di kedai buku tersebut. Pekerja tersebut merupakan seorang perempuan yang aku agak dalam golongan budak sekolah menengah.

"Dik, buku blablabla kat bahagian mana ye?" -soal aku dengan suara yang dilunakkan. Of course, senyuman lebar sampai ke telinga.

Namun, pertanyaan aku sekadar dibalas dengan jari telunjuknya. Jari telunjuknya menghala ke arah salah sebuah rak buku di situ. Takde senyuman. Aku yang baik hati dan berbudi pekerti tak pulak rasa nak balas dendam sebaliknya aku mengucapkan terima kasih padanya.

Nasib baik perempuan yang jaga kaunter bayaran kaya dengan senyuman. Sejuk sikit hati yang membara tadi.

"Terima kasih, sila datang lagi ye," -senyum sampai tak nampak mata langsung (she's chinese).

Situasi 3

Pada satu malam, aku dan beberapa orang kawan membuat keputusan untuk makan malam di luar. Kami menuju ke restoran Z memandangkan restoran tersebut satu satunya restoran yang belum menerima kunjungan daripada kami. Kami datang agak awal so masih belum ramai pelanggan yang datang. Kami memilih sebuah meja yang berdekatan dengan laut untuk menikmati keindahan laut ciptaanNYA. Tak sampai 2 minit, seorang waiter menghampiri meja kami. For sure nak ambik order lah kan. Waiter tu aku andaikan berumur dalam lingkungan 20-an. Maybe budak universiti yang tengah cuti sem.

"Nak makan ape?" -soal waiter tersebut tanpa memandang kami. Errr agak kurang ajar di situ kan? 

Mentang mentang kami budak budak lebih muda so sesuka hati je nak layan kami macam mana. Namun bagi melunaskan impian kami untuk makan di restoran tersebut, kami sekadar bersabar dan follow the flow.

So guys, kalau jadi kat korang situasi situasi di atas takde ke perasaan nak membaham orang? Sebab aku memang ade perasaan sebegitu cuma aku masih mampu bersabar. Seriously, susah ke nak senyum? Kena bayar ke kalau senyum? Boleh mati ke kalau senyum? Especially for those yang kerja waiter, kerja jaga kedai runcit segala. Kalau kita senyum, orang pun akan tertarik dan senang hati nak beli barang yang kita jual. Janganlah biarkan pelanggan kita rasa macam ni,

'Ish, minah ni tak tau etika dengan pelanggan ke? Masam mencuka je muka. Cuka kat rumah dah habis ke? Baik aku blah pi kedai lain je lah,'

Hah, kan dah hilang sorang pelanggan. Kita jugak yang rugi. Lagipun, senyum itu kan salah satu bentuk sedekah, dapat pahala. Itupun tak nak senyum lagi?

Tapi kalau senyum macam mat rempit sengih sengih tengok awek lalu, lupakan je lah. Tak pasal pasal makan penampar pulak kang.

p/s : senyum, tak perlu kata apa apa ^^

11 comments:

  1. semoga sukses..byk situasi ..^_^

    ReplyDelete
  2. SEMANGAT JADI STUDENT UITM NI XD

    ReplyDelete
  3. gud luck 4 study.. mesti doktor tu sukakan alia.. sebab tu siap gurau2 g.. heHe

    ReplyDelete
  4. Khairul : dah dpt lah uitm.. Hee~

    Bro : tenkiuu ^^

    Yan : smgat ah yan kan uitm jgak.. Ekcely cm kurang ajor je pggey yan.. So from today, na pggey k.yan lah ye ^^

    Ejulz : doktor tu tua lawh, pgkat abah lia je ^^

    ReplyDelete
  5. senyum tak perlu kata apa2..:P

    ReplyDelete
  6. cehhh cehhh, dahh semngatt dahh jumpa senior.. k.yann,(pggil k.yan laa ek sbb horat org yg lbih umur siket.. hehe) alia nihh semnagat sgt nak jumpa k.yan kat uitm tuhh. haha..

    weyh, nebess takk wat check up.?? beriyee nakk nebess segala.. hahaha ;))

    ReplyDelete
  7. ko x bape nak comel kot. psl tu diorang rimas nak tgk ko... hehehe...

    ReplyDelete
  8. zora : =)

    jieha : sti arr smgat na jmpe snior. hihikk

    aswadz : ceit,, agak PANAS d ctu .. haishh~

    ReplyDelete
  9. Manis wajahmu kulihat disana..
    Apa rahsia yang tersirat..
    Tapi zahirnya dapat kulihat..
    Mesra wajahmu dengan senyuman..

    Senyum tanda mesra..
    Senyum tanda sayang..
    Senyumlah sedekah yang paling mudah..
    Senyum diwaktu susah tanda ketabahan..
    Senyuman itu tanda keimanan

    ReplyDelete
  10. tombstone : bunga bunganye ayat .. hikhikk ^^

    ReplyDelete

Follow