February 25, 2013

February 25, 2013

Berjuang Untuk Mengalah?

Assalamualaikum. Hai.

Tadi. Pergi Aeon Manjung dengan family. Rutin bulanan kami sekeluarga bila umi abah dapat gaji, mesti pi mana mana mall untuk beli keperluan dapur yang dah habis. Disamping membeli keperluan dapur, anak dara yang sorang ni, serta anak teruna yang dua orang tu macam biasa akan membodek umi abah kami untuk shopping. So, tadi dapat kasut baru dari umi abah. Hadiah birthday katanya. Hehe. 

Berbalik pada tajuk entry kali ni, tengah bosan bosan duduk rumah then tetiba terpikir satu soalan.

"Mengapa mengalah sebelum berjuang?"

Situasi : Pelajaran

Bebudak yang tak berapa pandai (tak berapa pandai ye, bukan bodoh. Bodoh tu tak wujud) bab belajar ni kalau di tengokkan, cepat sangat mengalah. Perkara yang sama terjadi kat aku, sebab aku pon tergolong dalam pelajar yang tak berapa nak pandai. 

Orang pandai baca buku sekali jek dah paham apa yang buku tu cuba sampaikan, dah boleh hapal apa yang ade dalam buku tu. Tapi aku baca buku dekat seploh kali pun masih bengap. Siap boleh pikir lagi samada buku ni cerita pasal Geografi ke pasal komsas (bila tengah baca buku Sejarah).

Masa sekolah dulu, subjek yang paling aku benci adalah Biologi. Bila ujian, periksa tengah/akhir tahun tak pernah lulus. Pernah sampai satu tahap tu, aku fed-up nak belajar Biologi. Ponteng kelas untuk menunjukkan betapa fed-up nya aku. Muka cikgu cikgu Biologi pon aku tanak pandang. Dalam otak cuma pikir, 'habislaah SPM, fail aa Bio aku'.

Tapi nak dekat SPM tu tetiba otak jadi lebih matang, terpikir kenapa aku perlu mengalah sebelum berjuang? Malah aku patot bersyukur dapat masuk sekolah, dapat belajar sedangkan sesetangah orang nak sangat belajar, tapi takde peluang. Start dari situ aku bukak balik buku Biologi, datang kelas, jumpa cikgu kalau ade soalan tak paham. Dan usaha aku tak sia sia bila Biologi aku dapat B+ masa SPM.

Situasi : Sukan

Dua tiga hari lepas pergi hantar Am masuk tournament Squasy peringkat Perak (kot). Dia dijadualkan berlawan dengan seorang pemain yang dua kali ganda lebih besar darinya (badannya). Secara mentalnya, Am dah kalah. Dia asyik pikir yang lawannya hebat. Mulut asyik cakap, 'Am kalah dengan dia nii'

Masa latihan sebelum perlawanan pon dia dah takde semangat, takde mood nak main. Apatah lagi masa perlawanan bermula. Am asyik kehilangan mata kerana kecuaiannya.

Situasi : Cinta

Si Mamat dah lama sukakan Si Minah. Sejak mereka di bangku sekolah lagi Si Mamat dah usha Si Minah. Daripada suka, sayang sebagai kawan lama lama jadi cinta. Tapi Si Mamat tak confident dengan dirinya yang tak se-handsome Orlando Bloom tapi boleh tahan se-handsome Aaron Aziz. Baginya kalau dia confess kat Si Minah, confirm Si Minah reject tanpa pikir dua tiga kali. 

Disebabkan level confident-nya yang rendah, Si Mamat akhirnya hanya mampu melopong apabila Si Minah disunting oleh Si Ali yang tak berapa nak handsome. Baru dia terpikir, 'Ali yang tak hensem pon Minah nak, kalau aku yang se-hensem Aaaron Aziz ni confess dulu, mungkin Minah akan terima'.

Jadi, korang korang janganlah mengalah sebelum berjuang. Malah dulu nabi kita, Muhammad saw tak pernah mengalah dalam perang demi menegakkan Islam. Padahal angkatan perang umat Islam masa tu jauh lebih sedikit berbanding pihak lawan. Baginda juga tak pernah mengalah untuk menyebarkan dakwah Islam walaupun Baginda teruk dikecam mereka yang kafir.

Kita kena usaha dulu, baru tawakal sebab tawakal tanpa usaha takkan dapat hasil yang baik. Dan kalau selepas usaha dan tawakal masih tak dapat hasil seperti yang kita nak, kita kena redha. Sekurang kurangnya kita dah usaha. Secara otomatik, kita akan rasa puas sebab kita dah usaha.

p/s : Setiap yang berlaku, ada hikmahnya.

February 17, 2013

February 17, 2013

Prestasi

Assalamualaikum. Hai.

Ketahuilah ketika aku menaip entry kali ni, aku berada dalam keadaan yang gila mengantuk. Cuti sem kali ni entah kenapa perasaan mengantuk sering singgah di sanubari padahal baru lepas maghrib. Nak kata siang hari kerja kontraktor bina rumah, kerja macam Spiderman panjat sana sini nak selamatkan orang, takde pon. Aku duduk rumah goyang kaki jek. Penyakit hairan mula singgah di benak bila tak dapat kenalpasti kenapa penyakit mengantuk asyik hadir. Demm -..-

Result untuk student degree UiTM dah keluar dua tiga hari yang lepas. Result aku agak mengecewakan sebab jatuh merudum terguling guling tergolek golek. Subjek yang aku tak suka, Construction Technology, telah menjatuhkan grade aku secara keseluruhan. Aku dapat rasakan subjek ni akan jadi musuhku selama aku belajar di sini. Isk.

Sedih gila rasa macam baru lepas putus cinta. Walaubagaimanapun, aku tetap tak patah semangat, menaruh harapan untuk usaha lebih keras untuk semester baru ni. Berjanji pada diri agar tidak lagi study last minit, hantar esaimen tepat pada masa (azam tetiap sem tapi tak pernah buat -..-).

Ape ape pon, tahniah aku ucapkan kepada rakan rakan yang berjaya, yang lepas dapat result senyum sampai ke telinga. Dan kepada yang kurang bernasib baik (macam aku), yang lepas tengok result, rase nak bunuh diri, rasa nak quit, marilah kita sama sama study lebih kuat untuk semester seterusnya supaya kita boleh beat mereka mereka yang DeanList. Isk sedih lak rasa.


p/s : pointer tak memberi apa apa makna. Yeke? -..-


Follow