February 23, 2014

February 23, 2014

Langit

Assalamualaikum. Hai.

Haritu. Aku jalan jalan, tersepak batu, jatuh tersungkur masuk longkang. Aku gagah, bangun balik, kesat kotoran kat seluar akibat jatuh tadi. Aku pandang langit. Langit cerah, matahari terik, awan kepul kepul, cantik. Macam mengejek aku yg jatuh longkang. Aku jelir lidah kat langit, tanda merajuk.

Haritu. Aku bukak student portal nak chek result last semester. Dupdap jugak lah sebab aku ni bukan budak pandai. Mintak lulus je selalu, tak lebih. Usha punya usha, aku 4 flat. Terus sujud syukur aku masa tu. Bukak tingkap, aku tengok langit. Langit cerah, matahari terik, awan kepul kepul, cantik. Macam turut gembira dengan keputusan exam aku. Aku tersenyum sendiri.

Haritu. Tengah syok syok main game, aku terima satu panggilan yang sangat mengejutkan. Salah seorang saudaraku telah kembali ke rahmatullah akibat accident. Hati yang tengah riang tadi tetiba rasa sakit yang amat. Aku bukak tingkap, pandang langit. Langit yang mendung tadi tetiba turun hujan selebat lebatnya siap kilat sabung menyabung. Bagaikan turut bersimpati dengan berita ini, memujuk hatiku untuk tenang.

Haritu. Cuaca terik sangat. Baru lepas mandi tapi tak sampai sejam dah berpeluh macam baru lepas lari sprint 200meter. Air mineral dalam peti ais entah dah berapa kali ku teguk. Aku tenung langit. Tak berapa lama lepas tu tetiba langit turun hujan selebat lebatnya siap kilat sabung menyabung. Bagaikan tahu tahu je aku nak hujan. Hujan rahmat. Aku sengih je.

Pandang langit, lihat kebesaran-NYA, fikir positif, dan senyum :)

p/s : cerita rekaan semata mata

p/s/s : nebesnyaa lagi seminggu dah nak start praktikal *pitam

February 16, 2014

February 16, 2014

Kawan

Assalamualaikum. Hai.

Setiap kali result yang tak memuaskan hati aku keluar, aku akan frust menonggeng. Ingatkan dah buat sehabis baik, dah patah tulang jari tangan kaki buat drawing bersungguh tapi tetap result tak ke mana. Aku merungut rasa down, rasa sia sia belajar kat someone ni, then dia reply, "okay lah tu. Aku fail subjek blabla"

Aku cuma mampu diam. Ada lagi mereka yang kurang bernasib baik macam aku, malah ada yang lagi down, lagi kecewa tapi aku taktau. Atau mungkin sebenarnya aku pura pura taktau. Terlalu tamak nak orang jagakan hati aku sampai aku lupa nak jaga hati orang. Maafkan aku, kawan.

Aku kenal Jiha dan Husna masa Form1 satu sekolah SARJANA kat Kg Gajah. Kami mula rapat lepas aku turun kelas masa Form3 dari 3A ke 3B. Mula mula masa turun kelas tu, aku gila kecewa rasa sedih segala. Yelah, first time merasa turun kelas. Rasa macam dah tanak hidup. Tapi bak kata orang, setiap yang berlaku ada hikmahnya. Turun kelas, aku kenal Jiha dan Husna yang kini merupakan dua orang kawan aku yang paling baik.

Aku ada Jiha dan Husna yang cakap tak berlapik kalau kutuk aku, yang kongsi minat yang sama dengan aku, yang aku tau akan sentiasa ada untuk aku. Husna malah sebab rindu sangat lama tak jumpa, sanggup drive sorang sorang dari Seri Iskandar ke Manjung semata nak jumpa aku dan Jiha. Aku cukup berterima kasih sebab dapat kenal dengan diorang ni. Jiha dan Husna.

Kawan

Kawan
*tudung coklat tu Jiha, tudung biru Husna

p/s : sedang berusaha nak diet. Ada tips tak ?


Follow